Kamis, 12 Juli 2012

FENOMENA PACARAN

Kadang gue merasa lega ketika gue sadar bahwa di dunia ini ada yang lebih norak dan menggelikan dari gue -___- 
faktanya, fenomena pacaran anak muda sekarang tuh mencapai 85% tingkat kenistaannya. Saat melakukan penelitian ini, gue merasa berhasil meraih hikmah karena gue gak punya pacar (ok! Ini bentuk ngeles seorang single paling modern di abad mellenium) zzzZ 
gak jauh2 deh, klo gue buka topik tentang hak, rasanya memang hak mereka yang pacaran. Siapa gue? Itu demikian! Cuma sekedar unek2 dan sanggahan belaka. Diabaikan pun gak akan ada yang terluka ko. 
Fenomena paling lazim yang sebenernya lagi dilazim2in tapi itu ga lazim adalah FACEBOOK. Yap. Facebook. Udah ga asing lagi sekarang klo yang pacaran mengumandangkan tentang hubungannya lewat status facebook. Wajar. Mulai dari "berpacaran dg" sampai "menikah dg .." ~ WOW . Senang rasanya ketika intip beranda banyak "from single to in a relationship" itu berarti mengurangi populasi jomblo kan? Wkwkw. Tapi, apa ga terlalu ekstrim ketika baru kenal beberapa bulan, kemudian baru menjalin hubungan beberapa hari, BAHKAN! Keluarga dari masing2 pihak pun belum saling kenal belum pernah ketemu, tp statusnya sudah MENIKAH? Buat gue itu terlalu ekstrim. Apa lagi buat ade2 yang masih SMP. Pasang status menikah? Padahal status diakui tanda kependudukannya di negara ini pun belum punya! Gue juga sempet tuh waktu itu masang status "bertunangan" di fb. OH! Betapa memalukannya gue. Gue sadar sekarang bahwa gue gaK punya pasangan, dan "PACAR" gue (tunangan gue* itu ketemu bapak gue aja belum pernah apalagi menyematkan cincin berlian di jari manis gue *tsaaaaah! 
NYESEL? PASTI! MALU? JELAS! Tapi ini jadi pelajaran buat siapapun yang ada disekeliling gue. Jangan sampe kebodohan berregenerasi. 
Pacaran ya sewajarnya, belum jadi suami istri tapi udah klaim saling memiliki. HEY? What the gitu .. Betapa malu klo enyak babeh tau. Atau masih pacaran, anak pun belum punya tapi udah saling sapa AYAH/BUNDA? 
Bagus sih emang, punya cita2 dan mimpi membangun sebuah keluarga sama pacar. Tapi ya toh sewajarnya biar lebih santai, ga terikat. HIDUP, men! Masa cuma karena pacar ga ngijinin lu bergaul dan bertemen sama temen2 lu yang lain, lu nurut aja. Apa yang udah dia kasih buat lu? Buat keluarga lu? Buat hidup lu? Udah kaya monyet aja diatur2 seseorang yang gak punya hak veto atas itu. 
Berbicara tentang hak, pendapat dan sanggahan.. Semua orang berhak. Termaksud gue tentunya. Ya kan? ;)



ada lagi nih yang baru ..
Gue merasa menemukan fact baru dan menyadarinya . Ini kejadian yang nyaris meng-upper cut fungsi lidah gue dan mematikan sel-sel penting di otak gue !!! Tapi bisa dipastikan semua itu hanya mentok di titik "NYARIS" !!! 
Gue emang ga pernah bangga punya status single di jaman yang pacaran adalah GAYA HIDUP . Tapi gue bersyukur atas hal itu !!! Mungkin bersyukur adalah hal yang paling menyelamatkan gue saat ini . 
Fenomena kali ini masih tentang pacaran yang bener2 gak bisa gue cerna melalui usus 12 jari yang gue punya *DAN MEMANG GAK BISA! -___- 
Kali ini gue berdekatan langsung sama hal itu, bukan gue juga yang ngalamin, tapi gue adalah saksi atas kejadian 'itu' . 
Seseorang ini adalah orang deket gue, umurnya jauh di bawah gue 4 tahun. Bisa lah disebut adik~ 
malem itu dia keliatan banget lagi galau, galaunya akut, kentara dari garis mukanya yang mendadak jelas kaya nenek2 kebelet pup! Jelas sikap ilmiah gue langsung bekerja baik *bukan ilmiah tp kepo -___- WONDERING WHY ?! Saat gue berusaha acuh, gue tanya apa gerangan yang membuat dia tampak seperti nenek2 nahan pup ?! Jengjeng~ #stelmusikhoror .. Ternyata si makhluk 14 thn ini lg galau gara2 cowoknya . Berniat masa bodo tentang hal itu, tapi gue gagal! Karena ini bocah merajuk seolah dia debt kolektor yang lagi ngejar debiturnya ! Tay~ apa dia ga tau gue lupa apa itu "galau pacaran"? Atau dia ga tau tentang itu . 
Sebagai calon dokter hewan yang gagal, gue ga mau dianggap bego cuma sampe disitu. Gue tanggepin dia, dia curhat mewek2. SUMPAH! Gue ga tersentuh ._. 
Menurut gue, apa yang dia tangisin itu ga penting !!! 
Dia bilang udah 3 hari pacarnya berubah, dari ga pernah SMS duluan, ampe bohongnya yang sering ketauan [ harusnya ini bocah ambil kesimpulan dan kemungkinan klo cowoknya bisa aja udah sering bohong dan itu bukan HAL BARU., HARUSNYA!] tapi dia tidak melakukan itu. Dari semua curhatannya, gue menganggap itu sepele *OK SORI! Gue ga merasa bisa mendalami masalahnya karena gue ga TAU!* 
finally, dia minta tolong gue buat jawab semua pesan dari cowoknya itu! ANJRIT! Betapa kalutnya gue, gue takut salah bertindak dong. Tapi tu bocah tetap mempercayai kebodohan gue :> 
feel overwhelmed there, but GO ON! Selesaikan deh. Gue rasa tu bocah udah cukup tau resiko minta tolong ke gue apa .. 
Gue tolong dia dg duka cita *NOLONG loh !!! 
Gue muak, serasa diingetin sama kebodohan gue juga jaman2 gue pernah punya pacar dulu. Awalnya pacar tu bocah marah karena ini bocah cuek banget sama dia, beginilah, begitulah, apapun yang pasti dia ngerasa ga dapet perhatian dari ceweknya -___- 
gue mencium bau busuk. Ini salah satu cara minta putus. Tepatnya diputusin -___- 
dan pada akhirnya sampe kepesan paling kampungan yang pernah gue baca dan gue transfer langsung dari pupil mata gue menuju otak ! 
"aku bakal ada selamanya buat kamu, senang ataupun sedih. Sebagai kakak kamu!" 
wkwkwkwkwkwkwkwkw, ngakak gue bacanya. Hell ! Yes . Padahal bilang "kita putus" jauh lebih sopan dari pada panjang lebar ga ada standar produksinya gt. GAK BERKUALITAS! Wkwkwkwkwkw 
dan yang lebih absurd banget, setelah itu tu cowok nanya "kamu gak nangis kan?" -___- yang tolol, yang jawab !!! Ga berapa lama setelah gue menyepakatin keputusan pacar tu bocah *gue kan lg NOLONG ! Nyamar jadi makhluk 14 thn x) 
berhubung bukan gue juga ya yang pacaran, jd gue approve aja yang dimau tu cowok . Bahkan dg senang hati :> 
tu bocah galau akhirnya nanya apa yang lagi dibahas gue dan pacarnya via pesan singkat. Gue jawab dg sangat ringan dan riang "dia minta putus dan kalian udah putus" :D 
tapi riangnya gue gak diimbangi reaksi dia, dg mata bintar berlinang dia kaya nanar banget nerima kabar 'gembira' dari gue bahwa dia udah ga ada urusan sama cowok labil yang jelas2 buat dia galau. Bzzz ! 
Dua kutub di otak gue saling bertabrakan, RASA BERSALAH dan GELI! 
Eh, tiba2 tu bocah ngadu lagi sama gue. Sempat OGAH buat denger krn gue takut 'salah' lagi, tp rasa bersalah gue ga cukup kuat bertahan di'OGAH' ! Gue denger apa hal jadi bahan aduan dia, TERNYATA cowoknya itu SMS lagi. SMS mengklaim bahwa SMS dia yang ngajak 'putus' dg ga sopan itu adalah BECANDA! Wahahahahahaha, pantes gue ketawa -___- kali ini gue serahkan keputusan sm bocah galau ini. Dibuatnya gue kaget lagi ._. 
Tiba2 dg tegas dia blg "komitmen bukan buat dibecandain, aku ga suka!" dan putuslah mereka . BUAHAHAHAHAHA . Prosedur buat putusnya terlalu banyak basa/i ! Wkwkw 
Eh ?? Faktanya pacaran bisa buat anak 14 tahun berpikir sebaik yang seumur 17 tahun ya :> 
bisa disimpulkan dari semua fenom anomali yang terjadi biasa di jaman gue hidup saat ini .. Pacaran itu perlu sportifitas, bukan cuma sekedar sayang2an .. Belajar tegas dan toleransi . Jelas, buat pacaran butuh 'skill' dan bukan hanya sekedar !!! Jadi pelajaran banget . Ini keren. Hebat. 
Salut buat yang pacaran dan langgeng *ga norak pastinya . Hahahaha. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar